Semua tergantung pada niat

Niat? yap, niat! meski kita mengatakan tidak, tapi Allah tahu apa yang ada di dalam hatimu. So, jika niat kita baik, pasti Allah membantu kita, begitu sebaliknya, jika niat kita gak baik, Allah akan mencelakai kamu.
Aku punya pengalaman seru,

Waktu itu aku lagi stress, adikku si Ragil Zulfan di opname gara-gara kena typus dan aku pengin keluar bersama temen-temen nonton, bilangnya ke ortu mau jalan-jalan sama temen-temen tapi gak nonton tapi aku malah maen ke grand city, nonton bioskop. Truz, sebelum nonton, aku ke WC. Biasalah temen-temenku suka pada dandan semua kecuali aku yang tomboy gini. Aku di sana bagaikan cowok yang nungguin pacarnya, ribeett banget! Hampir aja aku agak emosian karena kelamaan nunggu. Uda stress mala disuru nungguin di WC, kan gak lucu to?

Yaudah setelah asik-asik di WC, temen-temenku tiba-tiba ngajak foto-foto. Yalaahhh mejengan kabehh, yauda aku ngikutt aja daripada nganggur beginian, Hehehe. Lumayan narsis dikitlah😀

ini nihh mejengan gak jelass hehe

Dalam grand city, kesannya glamour banget. Pada waktu itu mall-nya masih baru, jadi masih sedikit standnya. Beda sekarang mungkin udah agak ramai, sering ngadain acara event band-band gitu. Dan yang agak memprihatinkan, mushollanya jauuhh banget, saking luasnya!

Setelah nonton, aku langsung pulang. Begitu uda sampai di parkiran, aku cari kontak atau kunci motorku. Tiba-tiba semuanya raib! Kunci motorku bentuknya mirip kunci mobil, dan itu ada STNK-nya! aku syok, gimana dengan pulangku ini?? Bolak balik aku turun tangga atau lift, mencari ke tempat-tempat yang udah aku tempati tadi, dan minta tolong satpam, ternyata udah gak ada. Aku minta tolong temen-temenku buat bantuin aku, mereka juga bingung. Soalnya udah malem, takut dimarain ortu-nya, jadinya mereka pulang deh.

Yaudah aku pasrah, dan minta tolong adikku si Faris, buat jemput aku. Setelah nunggu agak lama, aku pulang ke rumah cari kunci cadangan buat ambil motorku, balik lagi kesana, aku takut, soalnya aku lupa gak minta karcisku tadi yang dibawa temenku. Setelah berbicara dengan satpam itu, aku akhirnya kena denda 10 ribu.

Setelah bisa keluar bebas, farisnya bilang, “mbak kita disuruh bapak ke rumah sakit, tidur disana!”. Lha aku bingung udah gak ada stnk gimana bisa masuk kesana, tapi dasar farisnya ngotot gak bakal ditanyakan stnk-nya. Yaudah aku pasrah aja. Memang debat dengan adik rada’ susah, banyak ego-nya, dan aku selalu yang mengalah.

Setelah disana, aku tiduran seolah tidak ada apa-apa, padahal aku juga lagi mikir, gimana dengan pulangku ntar, gimana stnk-nya tadi? Apakah aku harus berterus terang ke ortu-ku?

Pas malem banget, aku disuruh pulang ke rumah, soalnya besok sekolah. Aku takut, dalam hati aku berdoa moga apa yang diomongin adikku benar. Dan ternyata Allah berkehandak lain! Motorku di tahan! Akhirnya aku berterus terang ke ortu-ku, aku siap di omelin karena apa yang aku lakuin itu salah. Aku dari awal udah gak jujur akhirnya celaka juga.

Selang beberapa minggu kemudian, tiba-tiba kunci motorku kembali! Tau tidak kawan? Kunciku di kembalikan oleh orang gak dikenal tadi! Subhanallah,,

Betapa bersyukurnya aku, Allah masih sayang sama aku. Inikah bentuk teguran yang Allah berikan padaku? aku mengucap syukur atas semua hikmah ini. Betapa Allah itu sangat dekat dengan kita tanpa kita sadari. Akhirnya aku gak berani berniat yang gak pasti atau niat yang jelek, karena udah jelek, Allah pasti akan memberikan teguran keras. Allahu Akbar!

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s