Mengenang kejayaan kita di tempo dulu

About D’ANGELS

d'Angel saat masih culun-culunnya :p
d’Angel saat masih culun-culunnya :p

Entah bagaimana cerita itu bermulai, kisah lama yang terekam dalam memoriku begitu kuat, gak mudah pudar ditelan oleh waktu, saking kuatnya hingga aku harus menceritakan ini. Kuingin kalian mengingat kisah kita itu, kawan.

Waktu MOS, aku berkenalan dengan Khansa, di sebelah Khansa ada Ditak. Waktu itu Khansa sakit luka-luka habis ketabrak, sampe badan-badannya di tempelin hansaplas😀 Trus, ada Rina-Rani, awalnya aku gak berpikir itu kembar, tapi saat dipanggil guru tentang namanya, aku jadi tau kalo kalian itu kembar hhee :p karena aku gak liat mukanya, gara-gara keasikan ngobrol sama si Khansa dan Ditak😛 piiss. Di MOS aku selalu duduk di belakang bersama ditak dan khansa, biasa ngobroool apaa ajah😀 Walaupun  gak begitu terlalu menyenangkan, tapi acaranya bagus tanpa bullying gak kayak di sekolah-sekolah umum laennya yang pake ploncoan, ini malah gak! Aku jadi nyaman di sekolah ini, selain asik, temen2nya keren, asik juga hhee.

Aku jadi deket sama si Rina waktu kita sekelas pas kelas 7 bersama si Khansa. Tapi memang belum deket, aku deketnya sama Khansa duang hhee. Gak tau gimana critanya aku tiba-tiba aja uda deket sama Rina, dimana ada Rina distu ada Rani, Rani selalu ke kelasku manggil2 Rina dengan sebutan “mbak rina” jadi karena si kembar kumpul, aku ikutan nimbrung deh bareng sama Khansa. Kalo Dita beda kelas, agak males ke kelas sebelah hhee :p

Khansa dulu pernah bilang, dia cemburu sama kelas sebelah, 7 D. knapa? Iya. soalnya anak kelas sebelah itu mesti masuk majalah bulletin baitul maal hidayatullah, fotonya masuk brosur, dan macem2lah. Aku tau dia cemburu dan dia pengin seperti kelas sebelah, anak2nya juga cantik2, pinter2, katanya. Sampai2 dia mankelan sama anak kelas sebelah, aku sih biasa aja, orang dia curhat sambil emosian gituu hahaa lucu😀

Naek kelas 8, aku sekelas samaaa siapa yah aku lupa hahahahh,uda lama yang pasti wali kelasku bu Suciii, anaknya dia lucuu, manisss hhee. Tapi sekarang bu Suci uda gak ngajar lagi, ya ngajar tapi pas ekskul. Sejarah kelas 8 gak inget apa2 aku, yang kuingat hanyalah waktu saat aku di kelas 9, kerasaa banget :p

Kelas 9 ini, aku sekelas sama ditak, gak tau gimana critanya, aku jadi deket sama si kembar. Khansa, Ditak, twin selalu kumpul2 di deket tangga sehabis dari kantin, aku diajak Khansa kumpul bareng, lama-lama jadi klop dehh. Kemana-mana bareng, pulang bareng, apa2 ajaa selalu bareng hhee. Waktu itu, anak2 pada demen ke sekolah pake ngonthel. Ria, Tsani, Izza, Nophe’, deket jauh mreka ngonthel. Tiba2 aja si Rina ikutan ngonthel, kalo Rani di jemput. Aku pernah ngonthel itupun Cuma gak sering tapi agak jarang, masalahnya gak kuat aku, bagiku kejauhan, tapi heran ya anak2 yang rumahnya jauh kyak Tsani dan Ria ini kok kuat ya ngonthel,,,

Ada yang gak ngonthel, si iju’ dan Lina  trutama aku bawa motor diam2. Sekolah emang belum ngijinin anak2 bawa motor, yang boleh cuma motor listrik, huh gak adil banget kan?! Sampai2 Pak Novri tempelin pengumuman segala tentang masalah kendaraan. Aku gak berani liat pengumuman, bisa mati aku😀 malah aku langsung kumpul sama mereka. Aku setelah bisa motor, disuru bapakku bawa motor biar gak repotin, yaudah aku cabut deh. Sejak bawa motor sekolah, aku sering berangkat lebih pagi2, jemput Ditak untuk berangkat bareng, mumpung rumahnya dia deket dengan rumahku dan titip motor+kunci motor dirumanya Shofi, pulang juga agak sorean biar gak ketahuan guru hhee. Kadang2 aku pernah titip motor di rumahnya Khansa. Lebih deket, tapi sangat2 gak aman, soalnya para guru parkir tepat dekat rumanya khansa. Maklum tempatnya deket pondok dan area sekolah.  Jadi yo was2 aku, ntar takutnya kunci motorku disita, jadi gak bisa pulang aq deh hhee.

Lama2 setelah itu, anak2 jadi berani bawa motor sendiri, ada yang titip di ruma Shofi, Nophe’, dan Khansa. So, aku ada temennya deeh hhee.  Pernah juga waktu acara apa gitu, ada guruku Pak Novri, dia seakan-akan lagi memata-matai kami yang kebetulan lagi mangkal di depan wartel. parah. waktu mau magrib, bapaknya gak beranjak-beranjak pergi. aku jadi takut ketahuan kalo aku beneran bawa motor, soalnya aku bawa helm di sampingku. biasanya kalo gak bawa motor, aku gak pernah bawa helm. nah belum lagi ditanyain si Tsani, “nih helm-nya siapaa?”, aku langsung melototin si Tsani buat diam. habis anaknya jengkein, gak bisa diam! huh, pak Novrinya ngeliatin kami teruss huuu.. akhirnya aku suru khansa buat nyetir motor, biar seakan-akan dia yang bawa motor, karena memang rumahnya bertepatan dengan pondok kami. fiuhh ahkirnya lega bisa keluar dari ancaman ini hahaha. bayangkan, aku baru bisa pulang pas magrib. ku lihat tempat magkalku, sejak kepergianku, guru itu langsung pergi. ampuun dah!

Sebelum itu, ada anak yang buat nama alias gitu, nama panggilan yang katanya biar keren. aku gak pernah memakai nama-nama yang terdengar aneh ditelinga kita. tau gak kawan? entah siapa yang membuat nama panggilan tersebut, hingga sekarang mereka masih memanggilku dengan sebutan TIMEN! entahlah yang konyol itu siapa, pertama yang manggil itu Syarifah biasa di panggil IPEH. ehh temen-temen sekelas pada ikut-ikutan manggil aku itu, awalnya aku gak terima, tapi lama-lama biasa. Tapi ketua kelasku si IZZA sangat-sangat tidak setuju, karena nama adalah sebuah do’a jadi gak dibolehin manggil yang gak ada maknanya. lamaa gak dipanggil itu, eh tiba-tiba nama itu dipake lagi😐

gak hanya aku yang dipanggil begitu, si Lina juga dipanggil JAMINTUL, entahlah karena apa dipanggil demikian, tapi dia enjoy aja hehee, si Rhea dipanggil OMA, Ayu dipanggil  AYAK, Shofei dipanggil CECE, Monic dipanggil MOMON, Tsanii dipanggil Bety, dsb. Tapi aku memanggil Khansa dengan sebutan Ichuck, karena nama panggilan rumahnya dia adalah Icha, tapi tak ganti dengan embel-embel jadinya ichuck/ icuk. jadi temen-temen d’Angel ikutan manggil Khansa dengan sebutan Ichuck, begitu pula dengan twin, Rina dipanggil RINTOEL, sedangkan Rani dipanggil BOLONG. aneh kan?? hahaa.

Tak hanya itu juga ceritanya, sesungguhnya ceritanya banyak sekali, salah satunya sang idola! yap, seperti Izza tergila-gila dengan Avril Lavigne, Ditak dengan Radjanya, twin juga gak ketinggalan menggilai Gita Gutawa. Lalu si Ichuck sangat terobsesi dengan Avenged Sevenfold/ A7x, kalo aku?? jangan ditanya, aku gak punya, soalnya aku gak terlalu banget menggilai itu, apalagi artis wahahaha gak banget😀 bahkan sebelum nama d’angel terbentuk, pernah lho pakai nama GL. aku kira itu sebutan untuk pecinta Gita gutawa aliat Gitgut Lovers. Awalnya inisial, tapi aku gak pernah faham maknanya, maklum namanya anak-anak dan masi SMP pula, suka bikin sesuatu yang aneh-aneh, sampai di bilang Goblok Lovers. hahahaa😀

Sebelum perpisahan, kita pernah sepakat bikin kalung barengan, walah gak cuma berluma, tapi pacar-pacar mereka dikasi kalung itu, urunan maksudnya. biar kembaran bareng. Tapi semenjak kita berpisah, kalung itu jarang dipakai. padahal yang bikin rencana itu si Rintoel lho, malah punya dia yang hilang. yang paling awet tuh si ichuck sampai sekarang pun masih ada. kalo aku sih ada tapi rantainya hilang entah kemana hiks.

ini niih kalungnya..
ini niih kalungnya..

44361_1259462266465_1826914320_520025_5688469_n

itulah sebagian memoriku yang tlah ku simpan erat untukmu kawan, aku sangat-sangat merindukan masa-masa sekolah kita🙂

Sungguh, kalian adalah sahabat yang terbaik yg pernah aku punya, kalian bersahabat begitu tulusnya hingga kebaikan kalian tak bisa aku sebutkan satu-satu. Meskipun kita beda sekolah, udah jarang ketemu, sibuk urusan masing-masing, tapi kalian masih ingat kita.

#ARTI TEMAN LEBIH DARI SEKEDAR MATERI#

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s