NGAJAR TPA!!

Hahha ngajar? Gilak, Jadi guru dong?

Gak, saya ga jd guru. Saya hanya pengajar secara cuma-cuma.

Awalnya saya gak nyangka bakalan gini ceritanya. Sebelumnya saya ada acara di suatu organisasi, selesai acara dan mau pulang ke kosan. Tiba-tiba temen saya ngajakin saya ngajar TPA, “nis, ngajar TPA yuk!”. Whaaattt ngajar?? Hati saya bertanya-tanya, “eh gak ah, ntar aja”. Temenku memaksa,”ikut aja nis sekarang, nambah pengalaman”. Baiklah, akhirnya saya ga jadi pulang ke kosan, tapi menuju musholah deket kosan.

ini anak-anakku, dari TPA As-Shodiq
ini anak-anakku, dari TPA As-Shodiq
berasa kayak anak sendiri ya :D
berasa kayak anak sendiri ya😀

Alasan gamau ngajar karena saya gak punya skill mengajar, trus saya orangnya jarang ngaji. Ditambah lagi saya orangnya kadang suka lepas jilbab. Lah kalo ngajar, berarti saya harus jaga imej dong? Ga boleh buka-tutup gitu. Tambah berat ini walaupun secara cuma-cuma sih ya. Tapi bagi saya, bila saya melakukan hal itu walau sekali, saya harus siap lahir-bathin jadi lebih baik, bukan asal-asalan. Akhirnya, karena ikut organisasi keislaman, ditambah ngajar, mau gak mau saya harus pake jilbab yang bener. Sebenernya bagi anggota lain ga masalah kalo saya masih seperti itu karena masih belajar. Tapi bagi saya, anak-anak bakal ikut tingkah laku saya, jadi saya ga bisa sembarangan melakukannya. Dan saya adalah panutan buat anak-anak itu. Ukh..

Pertama di musolah, ya ampuuun jauh dari kata ideal. Anak-anak berisiknya minta ampun! Rasanya pengen teriak, tapi saya liat para pengajar lainnya pada telaten, akhirnya saya nahan sabar. “kak, ngajii dongg,” kata adek perempuan kecil itu seraya menyodorkan kartu setoran baca qur’an. Bayangkan, mendengarkan dia mengaji dalam keadaan anak-anak rame, mana bisa saya konsentrasi. Akhirnya saya menyuruh adek kecil itu pindah tempat ke pojokan, karena saya kalo dalam ramai tidak bisa konsentrasi. Alhamdulillah hari pertama ngajar lancar walau sebenernya sih ya agak kacau, tapi lumayan bisa melatih kesabaran.

Anak-anak TPA ini lucu-lucu, manjaaa sekali. Ku lihat para pengajar ikhwan tu sepertinya siap jadi seorang ayah, haha. Kenapa bisa? Iya, karena anak-anak kecil suka main sama mereka, digendong, diladenin anak-anak yang kadang rewel. Ada lagi si kecil pura-pura nangis, kami para pengajar bengong, ada apa gerangan? Akhirnya kubiarkan dia, pas TPA berakhir dia tiba-tiba menertawaiku. Nakal ya? Gak kok, anak-anak ini hanya cari perhatian menurutku. Ada lagi anak yang agak besar ini minta nomer HP-ku. Saat saya lagi ngajar, tiba-tiba dia memaksa saya untuk memeriksa HPku yang katanya ada SMS, “iya ada SMS tapi nanti aja, ini lagi ngajar”. Bukannya menurut, tapi malah merajuk, yaudah akhirnya saya mengecek HP saya. Ada 2 SMS, 1 nomor tidak dikenal, isinya: “kakak lagi ngapain?”. saya menoleh ke arah anak itu sambil melototin dia, “kamu yang sms kakak ya?” dan dia menertawaiku. Menggemaskan sekali-anak-anak ini.

Setiap kali ngajar, kalo ada anak males ngaji saya jadi kepikiran gimana nantinya kalau anakku males ngaji? Apa yang harus aku lakukan? Hahaha pikiranku ngaco :p Dan hal yang paling mengharukan, anak-anak kalau ketemu saya selalu salim layaknya seorang guru hihihi.

Ketika saya menceritakan hal tersebut pada orang tua saya, mereka sangat mendukungku, bahkan saya gak boleh absen mengajar. Tapi namanya juga masih tahap saya gak bisa langsung ngajar terus. Ada kalanya batin saya bergejolak, belum siap menerima perubahan. Bahkan sangat-sangat berat bagi saya yang awalnya belum mengenal jauh islam, setelah mengenal saya terjatuh lagi. Nangis? Tentu saja, tapi menangis dalam hati, karena saya tidak menyukai menangisi hal yang menurutku tidak penting. Tapi menyakitkan bila orang yang dulu deket tapi tidak menyukai perubahanku, salahkah? Ini yang bikin galau, haruskah aku berhenti ataukah tetap jalan? Tapi komitmen saya, saya gamau mengecewakan bapak-ibu saya yang telah memberikan kepercayaan penuh padaku. Mereka menaruh harapan besar padaku, berat memang. Karena saya adalah anak pertama yang harus bisa menjadi panutan untuk adik-adikku.

Baiklah saya mampu, dan saya kuat. Terimakasih telah mengenalkan aq dengan cahaya islam ini. Inilah yang saya rindukan setelah saya lulus SMP. Lulus SMP saya semakin jauh dari islam dikarenakan saya gak diterima dilingkungan semasa SMA. Karena itu pelampiasanlah satu-satunya cara untuk menarik perhatian orangtuaku, namun mereka tak pernah mengerti apa mauku dan aku juga gatau mengapa aku melakukan ini? Betapa bodohnya saya bila mengingat itu semua.

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s