Ketika game mengalihkan duniamu

Omongin tentang game emang gak ada habis-habisnya ya kawan! gak cuma Game online Dota, namun get rich line, Angry Bird android, dan sebagainya juga mulai digandrungi. Di mana-mana banyak sekali ditemukan warnet –warnet online yang isinya anak-anak. Kadang saya juga agak miris melihat mereka. Diluar mereka tampak happy-happy saja, namun  di sisi lain mentalnya terganggu. Lah kok bisa?

Gini fren, fenomena sekarang lebih parah di banding dulu. Liat aja, dahulu belum begitu booming tentang game online, dan hanya segelintir orang yang bermain. Dan dulu juga permainan tradisional itu digandrungi sehingga banyak manfaatnya yaitu, menambah teman. Karena permainannya juga butuh lawan. Sedangkan game online, kita hanya sebatas dunia maya, kita melawan dengan operator game tapi kita jarang berinteraksi sosial dengan lingkungan sekitar. Padahal dengan berinteraksi sosial, kita jadi tahu bahwa kita juga butuh orang lain. Tapi kan game kita bisa nge fresh pikiran??

Bukan fresh ga freshnya bro. tapi dampaknya kalo lo kecanduan. Kan berabe tuh, kasian orangtua uda banting tulang nyekolahin elu tapu lu malah maen game diluar sana.

Pada jaman saya SD, labtop belum secanggih sekarang dan keluarga saya baru mempunyai komputer. Ketika ada komputer baru di rumah, saya dulu senang ngutak-ngatik sampai bikin tulisan cerpen atau puisi di word. Bahkan saya suka gambar-gambar di paint. Dan saya kecil dulu juga pernah dibelikan game disket, masi inget disket kan? Itu loh Floppy Disk tapi orang-orang menyebutnya disket yang fungsinya kurang lebih sama dengan flash disk, cuman kekurangannya data dalam floppy disk tidak bisa ditambah atau dikurangin jika udah dimasukkan data sebelumnya.

Di komputer dulu game-nya tidak semenarik sekarang. kita main sebatas game bot dan PS yang gambarnya masih berbentuk balok. PS yang saya mainkan dulu dan paling saya sukai itu Mario bross dan menembak bebek (lupa namanya). Saya sering rebutan dengan adek saya itu di hari minggu 😀

Belum lama, SMP saya les komputer bareng adek saya. Dari tempat les, saya jadi tahu macam-macam game dari gamehouse dan mulai jatuh cinta dengan game. Isinya beragam, tapi yang paling saya sukai yaitu luxor dan type shark deluxe. Kalau luxor sudah banyak yang tau, tapi type shark deluxe? Pasti belum tau kan? Itu game yang melatih kita mengetik keyboard dengan cepat dan dalam adegan itu penyelam harus selamat dari terkaman hiu. Nah, di badan hiu tersebut ada huruf-huruf yang harus kita tulis, semakin cepat maka hiunya akan semakin hilang. Dari game tersebut, saya bisa ketik cepat dengan 10 jari walau sekarang gak pake 10 jari sih tapi masih lumayan cepat :p

Begitu melihat saya dan adek keranjingan game di komputer. Suatu malam, bapak yang masih penasaran dengan game, langsung saya ajak main luxor. Tapi sejak mengenal luxor beliau jadi keranjingan main game. Bahkan pernah tiap malam hingga subuh juga masih main luxor. Pernah saya bangun di tengah malam, dan mengintip dibalik jendela lalu bicara dengan adek saya, “dek, bapak kok belum tidur-tidur ya?”. Saya terbangun karena lampu remang-remang komputer  masih menyala, ini diketahui karena kamar kami itu menyambung dengan ruang tamu yang ada komputernya.  “mbuh mbak, ben’e (gatau, udah biarin aja),” ujar adik saya cuek sambil tidur membelakangi saya. Karena biasanya jika kami tidur tidak pernah dalam keadaan menyala, jika ada cahaya pun pasti kami harus matikan agar bisa tidur lelap. Saya langsung menuju bapak yang lagi main game, “pak tidur pak uda jam 3!” dan bapak hanya melototi layar komputer sambil berujar,”bapak pengen mengalahkan ini, nak! Liat bapak uda level banyak!” duh gustii

Kecanduan bapak sudah berhenti sejak menghilangnya luxor dari komputer kami. karena ada masalah pada komputernya, semua game yang ada di gamehouse pada hilang. “sa, ada luxornya gak? Mintain game-nya sa!” dan saya hanya bisa menjawab,”pak luxornya gak ada, adanya zuma”. Tapi setelah di coba, bapak lebih suka main luxor di banding zuma walaupun cara mainnya juga sama. Dan tampilannya juga hampir mirip, yang membedakan hanya desainnya.  Desain zuma lebih ke dunia maya kuno atau suku Aztec sedangkan luxor lebih ke dunia mesir kuno.

Tidak ada game komputer, adek saya beralih ke PS. Sejak PS2 keluar, adek-adek saya menjadi keranjingan main game. Sepulang sekolah selalu main PS2, selalu nabung demi nambah koleksi game saja. Saya yang ingin melihat TV juga harus rebutan, dan terpaksa harus banyak mengalah. Jika tidak, adek saya akan merajuk, bahkan sampai mengadu ke ibu saya,”mama, mbak nisa lo!” dan saya balik ngadu,”halah, dia kemaren uda maen terus, aku gak bisa liat TV lo!”. Ibu saya hanya geleng-geleng meliat tingkah kami bertiga. “dek, makan dulu, gantian sama mbaknya,” tapi dasarnya masih anak-anak, mereka lebih banyak berkutat dengan PS2.

Ibu saya pernah curhat ke saya tentang perihal tingkah laku adek-adek saya. “mbak Nisa, adekmu kok maen game terus sih, kapan belajarnya?” dan saya hanya mengusulkan untuk menyembunyikan PS2. Pertama kali disembunyikan adek saya marah-marah,”mbak, ma liat PS2 ku gak?”. Saya pura-pura tidak melihat dan tidak tahu menahu. Semakin dicari, malah ketemu. Percobaan penyembunyian PS2 gagal. Dan ibu saya mencoba menyembunyikan di lemari kamar saya, akhirnya berhasil dan adek saya jadi jarang maen game sekian lamanya.

Menyembunyikan PS2 berhasil, namun kecanduan tentang game pada diri adek-adek saya tidak bisa hilang begitu saja. Adek yang terkecil mulai menabung untuk membeli Nintendo. Memiliki Nintendo, si kecil bermain terus tanpa henti. Teman yang ngajak main diluar tidak di gubris, mata adek saya menjadi berkantung tampak seperti orang sakit karena kurang istirahat. Bener-bener parah! Saya menasihatinya pun tak dihiraukan, walau prestasi akademiknya bagus dan sering dapat peringkat dikelasnya. Karena dapat award dari orangtua saya, jika dapat nilai bagus akan dibelikan apa aja yang dia mau. Tapi kecanduannya yang membuat saya tidak suka.

“dek apa sih enaknya maen game??,” tanya saya suatu saat berada disamping adek saya, “seru lho mbak”. Dan saat saya mencoba Nintendo, hal yang saya mainkan cuma tentang instruksi cooking mama! Gamenya tentang panduan memasak. Adek saya meledek saya, kenapa tidak main yang perang-perangan dsb. Saya bukan pecandu game, dan males melototi layar labtop. Menatap layar labtop demi tugas pun saya sudah lelah apalagi dengan game?? -_-

Nintendo rusak pun beralih ke PSP milik si ragil (si bungsu), dan saat lagi mondok, adek yang pertama bisa bermain sepuasnya. Hanya saja, adek saya yang pertama menjadi kurang peka dengan keluarga. Isinya hanya berkutat dengan teknologi semacam HP, PSP, labtop (game online). Game online adek-adek saya pernah, si pertama suka game bola yang dari facebook dan nge-cheat, sedangkan si ragil menyukai game offline semacam tembak-tembakan, Condition Zero. Gamenya terinstall di labtop saya, sehingga menyebabkan labtop saya berat. Saat install ulang, game tersebut hilang dan tidak bisa terinstall lagi. Karena saya bukan maniak game sehingga saya jarang mengisi labtop saya dengan game. Kalaupun diisi hanya mahjong dan itupun jarang dimainkan.

Berdasar pengalaman pribadi saya dulu,  game memang ada yang bermanfaat namun juga ada yang negative jika dilakukan secara terus menerus tanpa memperhatikan waktu dan kondisi. Bahkan game memang lebih banyak negatifnya. Noh liat aja banyak berita beredar tentang anak kecil berani mencuri demi game online! Tidak hanya itu, akhir-akhir ini ada yang memberitakan bahwa ada seorang gamer asal Taiwan meninggal akibat bermain game selama 3 hari non-stop! Waw, gila! Karena itu, saya menjadi kasihan pada anak gamer yang sudah tahap kecanduan. Di Cina ada tempat rehabilitasi buat anak yang pecandu game online. Seorang dokter yang  lulusan militer pun memberi obat untuk mengatasi candunya, dan melatih mereka untuk melakukan olahraga fisik, atau melakukan hal-hal agar mereka melupakan kecanduannya. Kira-kira di Indonesia ada gak ya? 😀

Temen kuliah saya juga banyak yang gamer, tapi masih tahap normal bukan akut seperti yang ada dalam berita. Hanya saja jika saya kumpul dengan mereka, selalu dalam keadaan main game dan saya yang bukan maniak game cuman ber-ooh saja. Dan kalau kumpul bahas game seperti dota, saya cuma mangut-mangut saja, karena saya tidak mengerti seperti apa game-nya, keseruannya, dsb.  Ah, daripada main game lebih baik saya baca novel, atau main gitar untuk selang waktu daripada game yang buka labtop bikin mata saya kepanasan -_-

Sebenarnya saya tidak bermasalah dengan orang yang hobby main game, hanya saja saya agak risih dan gemes melihat beberapa orang mulai asyik main game namun mereka tidak peduli dengan lingkungan sekitarnya. Misal si A lagi dirumah dan main game, saat ibunya menyuruh bantu ibu nyapu lantai namun si A malah ogah-ogahan dan cueknya sambil bermain game. Atau ada juga si B asyik main game tapi tidak sholat dan makan? bukankah itu termasuk dzolim terhadap diri sendiri tuh?

Gamer gak gamer yang penting kalian tahu waktu, terutama waktu makan, ibadah (sholat), mandi, dan kuliah (pendidikan). Sayang lah bergadang cuma gegara main game, apalagi sampai bolos kuliah karena kecapean main game. Ih, Gak banget -_-  Yang penting buat anak gamer, se-gamer apapun kamu jangan sampai kalian lupain tentang orang yang ada disekitarmu, dan jangan sampai membuatmu jadi anti sosial, Just it! 😉
jangan biarkan game menguasaimu!

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s